Zverev bantah tuduhan kekerasan terhadap mantan pacar


Jakarta (LGMI NEWS) – Petenis Jerman yang menempati posisi kedua turnamen US Open 2020 Alexander Zverev membantah tuduhan tindakan kekerasan terhadap Olga Sharypova yang merupakan mantan pacarnya.

Sharypova (23) menuduh Zverev mencoba membekapnya dengan bantal dan membenturkan kepalanya ke dinding sebuah kamar hotel di New York pada Agustus 2019, tak lama sebelum dimulainya turnamen Grand Slam US Open. Dia kemudian melarikan diri dari kamar tanpa alas kaki karena khawatir akan keselamatannya.

Sharypova pertama kali merinci tuduhan itu di akun Instagramnya pada Kamis. Ia kemudian melaporkan hal tersebut pada sebuah laman berita olahraga Rusia, yang dilansir Reuters, Sabtu.

Sharypova tidak menghubungi polisi dengan alasan masih mencintai Zverev dan tidak ingin menimbulkan masalah untuknya.

Baca juga: Thiem dan Zverev saling puji setelah lalui laga final US Open

Atas laporan tersebut, petenis Jerman itu membantah tuduhan tersebut dalam sebuah unggahan di Twitter, menyebutnya sebagai “tuduhan tidak berdasar.”

“Kami sudah saling kenal sejak kecil dan berbagi banyak pengalaman bersama. Saya sangat menyesal dia membuat pernyataan seperti itu karena tuduhan itu tidak benar,”

“Kami pernah menjalin hubungan, tapi itu sudah lama berakhir. Mengapa Olga membuat tuduhan seperti itu sekarang, saya tidak tahu. Saya sangat berharap kami berdua menemukan cara untuk menyelesaikannya secara baik-baik,” Zverev menuliskan.

Baca juga: Zverev paparkan kondisi fisiknya saat tersingkir di babak keempat

Di sisi lain, Sharypova mengatakan bahwa dia merasa perlu berbicara, tidak hanya untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk kepentingan perempuan lainnya.

“Saya tidak ingin mengatakan bahwa dia adalah orang jahat. Saya hanya mengatakan bahwa dia melakukan hal yang buruk kepada saya. Sejumlah besar gadis menderita kekerasan dan pelecehan dari pria dan tidak menceritakan kisah mereka kepada siapa pun. Beberapa takut, beberapa hanya menerimanya, yang lain tidak dapat membicarakan topik ini,”

“Sungguh menyakitkan bahwa di abad ke-21 kita masih belum sampai pada kesimpulan bahwa perempuan juga manusia. Kita harus dihormati, tidak diperlakukan seperti kain pel,” pungkas Sharypova.

Baca juga: Cedera kaki jadi alasan Thiem mundur dari Paris Masters

Baca juga: Petenis peringkat dua dunia Simona Halep positif COVID-19

Baca juga: Lupakan tenis sejenak, Nadal ikuti kejuaraan golf profesional Mallorca

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Irwan Suhirwandi
LGMI NEWS 2020

Ingin Berkomentar?

//luvaihoo.com/afu.php?zoneid=3065082