Wall Street berakhir beragam dengan stimulus dan laba menjadi fokus


New York (LGMI NEWS) – Indeks-indeks utama Wall Street bervariasi pada penutupan perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), saat investor memantau perkembangan tambahan stimulus virus corona AS yang terjebak dalam ketidakpastian dan mencerna beberapa laporan laba perusahaan.

S&P 500 dan Nasdaq ditutup sedikit lebih tinggi dalam perdagangan yang berombak, dengan investor mengawasi dengan cermat negosiasi paket stimulus AS yang akan meredakan guncangan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 28,09 poin atau 0,10 persen menjadi berakhir di 28.335,57 poin. Indeks S&P 500 bertambah 11,90 poin atau 0,34 persen, menjadi ditutup pada 3.465,39 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir 42,28 poin atau 0,37 persen lebih tinggi menjadi 11.548,28 poin.

Baca juga: Wall Street menguat, perdagangan berombak saat pembicaraan stimulus AS

Sembilan dari 11 sektor utama S&P 500 menguat, dengan layanan komunikasi ditutup naik 1,07 persen, melampaui sektor-sektor lainnya. Energi tergelincir 0,55 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terburuk.

Ketidakpastian atas rancangan undang-undang bantuan telah membebani indeks utama Wall Street dalam beberapa sesi terakhir, dengan ketiga indeks tersebut mencatat penurunan selama seminggu.

Untuk minggu ini, Dow berakhir turun 0,9 persen, S&P 500 turun 0,5 persen dan Nasdaq turun 1,1 persen.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan masih mungkin untuk mendapatkan bantuan COVID-19 lagi sebelum pemilu 3 November, tetapi terserah kepada Presiden Donald Trump untuk bertindak, termasuk berbicara dengan Senat Partai Republik yang enggan, jika dia menginginkannya.

Trump dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin membantah bahwa Pelosi harus berkompromi untuk mendapatkan paket bantuan, dengan mengatakan perbedaan signifikan tetap ada antara pemerintahan Republik dan Demokrat.

Pasar masih percaya kesepakatan stimulus akan dilakukan: Satu-satunya pertanyaan adalah ukuran dan waktu, kata para analis.

“Ini telah menjadi pasar yang digerakkan oleh stimulus selama beberapa minggu – hari ini lebih banyak buktinya,” kata Lindsey Bell, kepala strategi investasi di Ally Invest, di Charlotte, North Carolina.

“Pasar percaya kami mendapatkan stimulus. Tapi dia ingin tahu kapan itu akan lolos karena butuh waktu untuk uang mengalir keluar,” tambahnya.

Baca juga: Saham Wall Street berakhir lebih tinggi terangkat optimisme stimulus

Saham Intel anjlok lebih dari 10 persen setelah perusahaan melaporkan laba kuartal ketiga yang mengungkapkan penurunan tak terduga di segmen pusat datanya.

Sementara itu, rekor 50 juta orang Amerika memberikan suara, melampaui total pemungutan suara awal dari pemilu 2016.

Trump dan saingan Demokrat Joe Biden berdebat pada Kamis malam (22/10/2020) untuk terakhir kalinya guna membujuk beberapa pemilih yang masih ragu-ragu 11 hari sebelum kontes mereka, tetapi sementara perdebatan itu lebih pelan dan substantif, itu hampir tidak menggoda.

Baca juga: Wall Street berakhir merosot, Indeks Dow Jones turun 97,97 poin

Trump masih tertinggal dari mantan wakil presiden Biden dalam jajak pendapat nasional setelah debat, meskipun kontes tersebut jauh lebih ketat di beberapa negara bagian di mana pemilihan kemungkinan akan diputuskan.

Saham Intel anjlok lebih dari 10 persen setelah perusahaan melaporkan laba kuartal ketiga yang mengungkapkan penurunan tak terduga di segmen pusat datanya.

Musim laporan laba kuartal ketiga masih berjalan dengan sekitar 84 persen dari 135 perusahaan S&P 500 yang telah melaporkan sejauh ini melampaui perkiraan laba kuartalan, menurut data Refinitiv.

Fokus minggu depan adalah hasil dari perusahaan Teknologi Besar Apple Inc, Facebook Inc, Amazon.com Inc dan induk perusahaan Google, Alphabet.

Baca juga: Wall Street dibuka naik tipis di tengah pembahasan stimulus dan laba

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Subagyo
LGMI NEWS 2020

Ingin Berkomentar?

//zuphaims.com/afu.php?zoneid=3065082