TNI AU tempuh mediasi dengan warga terkait peluru “nyasar”


Jakarta (LGMI NEWS) – TNI Angkatan Udara menempuh  mediasi bersama warga untuk menyelesaikan dugaan peluru nyasar yang membuat resah penghuni Perumahan Nirvana Residence Pondok Gede, Kota Bekasi, Jawa Barat.

“Sudah dimediasi. Tadi pagi juga ada yang di sana sudah mengajak Bapak RT dan RW-nya untuk melihat kondisi di lapangan,” kata Kepala Penerangan (Kapen) Lapangan Udara Halim Perdanakusuma, M Rizwar di Jakarta, Ahad.

Rizwar mengatakan bahwa peluru nyasar pada Kamis (10/9) itu bertepatan waktunya dengan jadwal latihan menembak.

“Sebetulnya ada kegiatan menembak. Kami kemarin dapat informasi itu telusuri dulu, yang sekarang sudah diselesaikan baik-baik di sana,” katanya.

Baca juga: Polisi telusuri dugaan peluru nyasar di Nirvana Residence
Baca juga: Warga Nirvana Residence resah dengan kejadian peluru nyasar
Baca juga: Polres Jakut selidiki peluru nyasar di Pademangan

Lanud Halim juga telah mengajak warga Nirvana Residence untuk meninjau lokasi lapangan tembak yang berada tidak jauh di belakang perumahan warga.

“Kalau sebenarnya, ini kan sudah ada standar keamanan, kan peluru kecepatan tinggi, ada potensi pantulan, kalau yang seperti itu kan kita cek lagi, tapi standar keamanan tetap kita utamakan,” ujarnya.

Rizwar mengatakan kerusakan yang terjadi akibat peluru nyasar itu masih belum diketahui.

Dia juga belum menerima kabar terkait upaya warga yang menjadi korban peluru nyasar melaporkan kejadian ke ranah hukum.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Sri Muryono
LGMI NEWS 2020

Ingin Berkomentar?

//azoaltou.com/afu.php?zoneid=3065082