Pertamina tambah pasokan elpiji tiga kilogram di Bali

Pertamina tambah pasokan elpiji tiga kilogram di Bali

Penambahan stok tersebut dilakukan berdasarkan pemantauan konsumsi LPG beberapa pekan terakhir di sembilan kabupaten/kota di wilayah Bali

Denpasar (LGMI News) – Pertamina menambah 392 metrik ton pasokan LPG (Liquid Petroleum Gas/Elpiji) ukuran tiga kilogram di Bali untuk mengantisipasi permintaan masyarakat sehubungan libur panjang dan Pemilu 2024.

“Penambahan stok tersebut dilakukan berdasarkan pemantauan konsumsi LPG beberapa pekan terakhir di sembilan kabupaten/kota di wilayah Bali,” kata Manajer Komunikasi dan CSR Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Timur Bali dan Nusa Tenggara Ahad Rahedi di Denpasar, Minggu.

Menurut dia, penambahan pasokan elpiji subsidi itu sebesar 50,1 persen dari rata-rata konsumsi normal harian di Bali yang mencapai 794 metrik ton.

Penambahan stok tabung LPG ukuran mungil itu langsung disuplai untuk agen dan pangkalan yang ada di seluruh Bali.

Ia mendata saat ini khusus untuk jumlah pangkalan LPG ukuran menyerupai melon itu di Bali sebanyak 3.800 unit.

“Masyarakat kami imbau untuk membeli LPG tiga kilogram di pangkalan resmi Pertamina menggunakan KTP mengikuti edaran pemerintah demi menyukseskan program subsidi tepat LPG tiga kilogram,” katanya.

Di sisi lain, Pertamina mendata sebanyak 608 ribu Nomor Induk Kependudukan (NIK) warga di Bali terdaftar untuk membeli LPG subsidi ukuran tiga kilogram di tingkat pangkalan.

Harga eceran tertinggi (HET) elpiji tiga kilogram yang ditetapkan oleh gubernur Bali mencapai Rp18.000 per tabung di tingkat pangkalan.

Ada pun suplai LPG di Bali dipasok dari Terminal BBM Terintegrasi di Manggis, Kabupaten Karangasem dengan total penyimpanan mencapai 6.000 metrik ton dan konsumsi rata-rata harian mencapai 800 metrik ton per hari.

Sedangkan untuk pasokan BBM menjelang Pemilu ini, imbuh dia, tidak ada kenaikan konsumsi signifikan.

Meski begitu, Pihaknya tetap mempertebal stok untuk seluruh SPBU di seluruh wilayah Jawa Timur, Bali, dan Nusa Tenggara sebesar dua persen untuk BBM jenis bensin (gasoline) dan tiga persen untuk BBM jenis gasoil atau diesel.

“Berdasarkan proyeksi kenaikan konsumsinya tidak terlalu signifikan yakni 0,9 persen untuk gasoline dan 1,3 persen untuk gasoil,” imbuhnya.

Baca juga: Pertamina pastikan ketahanan pasokan BBM jelang Pemilu di Bali

Baca juga: Pertamina data 608 ribu NIK warga Bali terdaftar beli LPG subsidi

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Ahmad Wijaya
Copyright © LGMI News 2024

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *