Murray ungkap 2024 bisa jadi tahun terakhirnya di tur

Murray ungkap 2024 bisa jadi tahun terakhirnya di tur

Jakarta (LGMI News) – Juara Wimbledon dua kali Andy Murray mengungkap kemungkinan bahwa 2024 bisa menjadi tahun terakhirnya sebelum pensiun setelah cedera menghambat persiapannya untuk musim baru.

Musim baru Murray akan dimulai di Brisbane International saat ia bersiap untuk Australian Open pada Januari.

Petenis berusia 36 tahun itu berada di peringkat 42 dunia setelah akhir tahun 2023 yang mengecewakan, ketika ia hanya memenangi satu pertandingan dalam empat turnamen terakhirnya.

Murray sebelumnya telah berjuang kembali dari masa rehatnya setelah menjalani operasi pinggul pada 2018.

Namun, dia mengakui bahwa kariernya akan berakhir jika 12 bulan ke depan mengikuti pola yang sama seperti tahun 2023.

Baca juga: Murray menangi gelar pertama sejak 2019 di Aix-en-Provence Challenger

“Jika saya berada dalam situasi seperti yang saya alami pada akhir tahun lalu, maka saya mungkin tidak akan pergi lagi,” kata Murray, seperti disiarkan AFP, Minggu.

“Tetapi jika secara fisik saya baik-baik saja dan hasil saya bagus serta saya bermain bagus, maka itu menyenangkan dan saya bisa melihat diri saya masih bermain.”

“Kita lihat saja bagaimana tahun ini berjalan, lihat bagaimana kondisi tubuh saya. Jika segala sesuatunya berjalan baik, saya ingin tetap melanjutkannya. Namun jika tidak, dan saya tidak menikmatinya, ini bisa jadi tahun terakhir.”

Murray, yang menjuarai Wimbledon pada 2013 dan 2016, serta meraih gelar US Open pada 2012, merupakan bagian dari generasi emas yang menuju akhir karier mereka.

Roger Federer pensiun pada 2022 dan Rafael Nadal mengalami cedera parah pada 2023, meskipun petenis Spanyol itu melakukan comeback pada 2024.

Di usianya yang ke-36, Novak Djokovic masih berharap bisa menambah rekor 24 gelar Grand Slamnya sebelum gantung raket.

Baca juga: Djokovic incar gelar Wimbledon kedelapan untuk samai rekor Federer

Murray mengungkapkan perjuangan psikologis yang dia lalui akibat jatuh peringkat setelah bertahun-tahun berada di puncak telah membuahkan hasil.

“Ketika Anda bermain tepat di level tertinggi, itu tidak mudah ketika Anda melewati periode di mana Anda kalah di babak pertama, dan mungkin kalah di pertandingan yang seharusnya Anda menangi,” kata Murray.

“Pada saat yang sama, beberapa tahun yang lalu jika seseorang menawari saya — saat saya bermain di level 40 besar dunia — ketika saya sedang berjuang dengan pinggul saya, saya akan senang dengan itu.”

“Tetapi itu sulit secara mental, jadi saya perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif tahun ini dan menjadi sedikit lebih santai pada diri saya sendiri.”

Murray akan menghadapi unggulan kedua Grigor Dimitrov pada babak pertama di Brisbane pada Senin (1/1).

Baca juga: Monfils dan Zverev melaju, Murray mundur dari Cincinnati Masters

Baca juga: Mata Djokovic beralih ke Nadal sebagai pesaing utama setelah Federer

 

Pewarta: Arindra Meodia
Editor: Junaydi Suswanto
Copyright © LGMI News2023

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *