Kasus demam babi Afrika masih ditemukan di Filipina

Kasus demam babi Afrika masih ditemukan di Filipina


Ini masih menjadi ancaman bagi industri babi Filipina

Manila (LGMI NEWS) – Menteri Pertanian William Dar mengatakan wabah demam babi Afrika (ASF) masih ditemukan di 25 dari 81 provinsi di Filipina.

Untuk mencegah penyebaran penyakit pada babi, Dar melalui konferensi pers mengatakan bahwa hampir 350.000 babi telah dimusnahkan sejak ASF mewabah di negara tersebut pada September 2019.

“Ini masih menjadi ancaman bagi industri babi Filipina. Penyakit babi lintas batas ini merupakan masalah yang sangat kompleks,” katanya.

Menurut Dar, departemen pertanian sedang berkoordinasi dengan pelaku industri untuk memulai dan menghidupkan kembali peternakan yang terkena dampak.

Dar menuturkan departemen terkait telah memberikan bantuan peluang mata pencaharian terutama bagi peternak babi kecil.

“Kami terus melanjutkan industri babi, terutama di provinsi yang terdampak. Bantuan kami berfokus pada peternak babi kecil dan rumahan,” katanya.

“Ini merupakan proyek besar yang sedang kita garap untuk membantu mereka yang terkena imbas. Kami memberi mereka peluang mata pencaharian dan proyek.”

Penyakit demam babi tidak berbahaya bagi manusia, namun sangat menular dan fatal bagi babi karena hingga kini belum ada obat untuk penyakit tersebut.

Babi masih menjadi sumber daging utama di Filipina dan sekitar 64 persen dari populasi babi diternak di peternakan rumahan.

Filipina merupakan importir daging babi terbesar ke tujuh di dunia.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Korsel musnahkan 1.500 babi setelah kasus baru demam babi Afrika

Baca juga: Jerman konfirmasi dua lagi kasus demam babi

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
LGMI NEWS 2020

Ingin Berkomentar?

//zuphaims.com/afu.php?zoneid=3065082